oleh

Perlebar Akses ke Jepang, Wali Kota Siapkan Pelatihan Bagi SDM Muda Kota Bandung

Bandung, Prabunews.com – WALI Kota Bandung, Oded M. Danial segera menugaskan Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) membuat beragam pelatihan untuk merespon banyaknya peluang berkarya di luar negeri.

Ia telah menggali akses untuk bisa mengirimkan Sumber Daya Manusia ke Jepang.

Pada kunjungannya ke Jepang 2-8 Februari lalu, Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) menginformasikan bahwa Negeri Sakura tersebut masih kekurangan tenaga kerja.

“Informasi dari Pak Dubes kemarin menyampaikan, Jepang krisis kependudukan. Mereka butuh hampir 300.000 tenaga kerja untuk berbagai macam pekerjaan di Jepang.

Kita juga sudah mengirimkan beberapa orang ke Hamamatsu,” kata wali kota di Pendopo Kota Bandung, Jalan Dalem Kaum, Senin (10/2/2020).

Ia mengaku, mengejar peluang ini untuk bisa melapangkan jalan SDM Kota Bandung ke Jepang.

Akhirnya dia mendapatkan formulasi bahwa Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung harus memberikan modal awal yang kuat dengan pembekalan keterampilan berbahasa Jepang.

“Kemampuan bahasa Jepang dulu. Itu modal utama, jadi program pelatihan bahasa dulu,” ujarnya.

Dari segi teknis, wali kota menyatakan, SDM Kota Bandung bisa dengan mudah diaplikasikan dengan kebutuhan di Jepang.

Apalagi SDM dari Indonesia dan Kota Bandung khususnya, memiliki etos kerja yang tinggi.

“Kebutuhannya macam-macam, ada untuk kesehatan, suster lansia, bengkel, pabrik spare part dan banyak lagi.

Kalau tenaga mah dari mana-mana juga banyak, yang menarik karena bukan hanya Pak Kadubes, tapi dari orang Jepangnya itu senang orang Indonesia karena sopan, baik dan ulet,” ungkapnya.

Ketika berada di Jepang, ia juga menyempatkan berbincang dengan sejumlah Warga Negara Indonesia (WNI).

Dia mendapat gambaran bahwa dari prospek ekonomi di Jepang cukup menjanjikan dengan kemampuan menabung sebesar 30-40 persen dari penghasilan.

Ia optimistis SDM dari Kota Bandung akan memiliki peluang besar di Jepang, dengan memanfaatkan bonus demografi Indonesia yang kini banyak terdapat anak muda.

Sebab, dia juga mendapati bahwa di Jepang juga masih banyak pekerja dengan rentan usia senja.

“Saya akan dorong lagi dinas terkait seperti banyak membuat pelatihan dengan Disdagin (Dinas Perdagangan dan Industri) atau Dispora (Dinas Pemuda dan Olahraga) untuk mempersipkan SDM anak muda yang punya skill, termasuk kemampuan berbahasa dulu,” katanya.

(AA)

Komentar

News Feed